Ternyata Kualitas UNBK Paket C Setara Sekolah Formal

Liputan6.com, Malang – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Prof Dr Muhadjir Effendy menegaskan kualitas Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) Pendidikan Kesetaraan Program Paket C setara dengan sekolah formal.

“Kualitas penyelenggaraan Ujian Nasional (UN) untuk pendidikan kesetaraan juga semakin baik dan tidak diragukan lagi, sebab seringkali masih dianggap hanya sebagai formalitas. Padahal mereka menjalani UN dengan bersungguh-sungguh,” kata Muhadjir saat meninjau pelaksanaan UNBK Pendidikan Kesetaraan Program Paket C di SMP Negeri 5 Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (16/4/2017).

Dikutip dari Antara, ia mengakui, sebelumnya dirinya merasa khawatir dengan penerapan UNBK bagi Program Kesetaraan Paket C tersebut, namun semuanya dapat diatasi dan berjalan lancar, meski peserta ujian tidak semuanya berusia muda.

Alhamdulillah semuanya lancar, meski ada yang sudah tua,” ujar dia.

Penyelenggaraan UN Pendidikan Kesetaraan Program Paket C tahun ini hampir seluruhnya berbasis komputer dengan jumlah peserta mencapai 626 orang. Program Paket C tersebut didata dari 10 Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) dan satu Sanggar Kegiatan Belajar (SKB).

Dari 626 peserta tersebut, enam peserta di antaranya berada di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Lowokwaru, namun mereka mengikuti UN masih berbasis pensil dan kertas. Soal-soal UN dikirimkan ke Lapas Lowokwaru.

Hanya saja, dari 626 peserta UNBK Program Paket C tersebut ada yang tidak hadir. Sebanyak 20 peserta dari PKBM Kartini tidak hadir sejak hari pertama UNBK yang digelar Sabtu (15/4).

Mendikbud meninjau pelaksanaan UNBK di dua sekolah dari 10 sekolah yang ditunjuk menyelenggarakan UNBK bagi Program Paket C, yakni SMK Negeri 4 dan SMP Negeri 5.

Secara keseluruhan, Jawa Timur tahun ini menyelenggarakan UN Pendidikan Kesetaraan dengan 26.770 peserta didik sebanyak 26.770.

Pada kesempatan itu, Mendikbud yang didampingi Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Malang Zubaidah menanyakan persiapan dan kesiapan UNBK jenjang SMP. “Bagaimana UNBK untuk SMP di Kota Malang nanti, bu?,” tanya Muhadjir kepada Zubaidah.

Menjawab pertanyaan Mendikbud tersebut, Zubaidah mengatakan sudah hampir 100 persen, kecuali dua SMP yang terlambat mendaftar. “Persiapan juga sudah optimal, mudah-mudahan lancar dan tidak ada peserta yang absen,” kata Zubaidah.

Bagikan ke Sosmed

Rizal Hidayat

Works as an IT consultant in singapore company, currently studying entrepreneurship at the Kemasaja.com project.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *